Advertisement

Tidak Lagi Nikmati Diskon PPnBM, Ini Koleksi Penjualan LCGC Toyota

Rizqi Rajendra
Jum'at, 07 Oktober 2022 - 10:37 WIB
Sirojul Khafid
Tidak Lagi Nikmati Diskon PPnBM, Ini Koleksi Penjualan LCGC Toyota Model berpose di samping mobil Toyota New Agya di Bandung, Jawa Barat, Kamis (27/7/2019). Line-up terbaru segmen entry hatchback Toyota ini diharapkan memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia khususnya kawula muda. - BISNIS.COM/RHN

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Mobil segmen Low Cost Green Car (LCGC) kini sudah tidak lagi menerima insentif Pajak Penjualan Barang Mewah Ditanggung Pemerintah (PPnBM DTP) karena resmi berakhir pada 1 Oktober 2022. Kendati demikian, PT Toyota Astra Motors (TAM) mencatat penjualan yang moncer pada segmen LCGC tahun ini.

Adapun sebelumnya, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memberikan insentif PPnBm pada mobil LCGC dalam tiga tahap. Pada kuartal pertama 2022 dikenakan tarif PPnBM nol persen, kemudian pada kuartal kedua dikenakan tarif PPnBM sebesar 1 persen, kuartal ketiga 2 persen, dan kuartal keempat akan dikenakan tarif normal sebesar 3 persen.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Marketing Director Toyota Astra Motors, Anton Jimmy, mengatakan selama menikmati diskon PPnBM, penjualan wholesales LCGC Toyota tercatat mengalami peningkatan sebesar 15,48 persen secara year-on-year (yoy) jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

"Penjualan LCGC Toyota tahun ini menunjukkan angka yang cukup baik ya, di mana tahun ini kami berhasil membukukan penjualan wholesales 40.055 unit atau naik sekitar 15,48 persen jika dibandingkan tahun lalu di periode yang sama sebesar 34.685 unit," ujar Anton ketika dihubungi Bisnis, Rabu, (5/10/2022).

BACA JUGA: Menjadi Armada Grab, Smoot Optimistis Penjualan Varian Tempur Akan Naik

Berdasarkan data wholesales Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) periode Januari hingga Agustus 2022, tulang punggung penjualan LCGC Toyota berasal dari Calya 1.2 G MT yang laris terjual sebanyak 11.830 unit dengan menguasai pangsa pasar 10,7 persen.

Kemudian, disusul oleh New Agya 1.2 GR Sport 2021 MT yang berhasil dilego sebanyak 6.962 unit, dan New Agya 1.2 GR Sport A/T 2021 yang terjual sebanyak 6.639 unit.

Masih dari data Gaikindo, penjualan wholesales secara nasional terhadap segmen LCGC periode Januari hingga Agustus tahun ini tercatat sebanyak 110.195 unit dengan pangsa pasar 17 persen.

Advertisement

Sementara itu, pada periode yang sama tahun sebelumnya, penjualan LCGC hanya mencapai 95.919 unit. Artinya, penjualan LCGC periode Januari-Agustus tahun 2022 terkerek sebesar 14,9 persen.

BACA JUGA: Permintaan Tinggi, Menhub Yakin Target 2 Juta Motor Listrik di 2025 Tercapai

Dengan berakhirnya insentif PPnBM, Toyota memutuskan menaikkan harga untuk mobil segmen LCGC miliknya hingga Rp2 jutaan untuk mengikuti aturan dari pemerintah. Anton berharap permintaan terhadap LCGC Toyota masih bertahan walau sudah tidak lagi mendapatkan diskon PPnBM.

Advertisement

"Iya ada kenaikan harga jadinya di Oktober sekitar Rp1 hingga Rp2 jutaan. Mudah-mudahan demand [permintaan] masih bisa bertahan, kami akan terus monitor," tandasnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Luar Biasa! Penonton Pertandingan Piala Dunia 2022 Putaran Pertama Lebih dari 1 Miliar

Sepakbola
| Kamis, 01 Desember 2022, 14:07 WIB

Advertisement

alt

Asyik! Kawasan Groundsill Opak Bakal Jadi Bakal Jadi Destinasi Wisata Baru

Wisata
| Kamis, 01 Desember 2022, 19:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement