Advertisement

Akibat Kecelakaan, Cruise Tarik dan Perbarui Perangkat Lunak Kendaraan Otonom

Newswire
Jum'at, 02 September 2022 - 11:37 WIB
Sirojul Khafid
Akibat Kecelakaan, Cruise Tarik dan Perbarui Perangkat Lunak Kendaraan Otonom Ilustrasi mobil cruise. - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Perusahaan rintisan General Motors, Cruise telah menarik dan memperbarui perangkat lunak di 80 kendaraan otonom (self-driving). Penarikan ini setelah kecelakaan bulan Juni di San Francisco yang menyebabkan dua orang terluka.

Regulator federal mengatakan perangkat lunak yang ditarik itu bisa "salah memprediksi" jalur kendaraan yang melaju. Cruise mengatakan telah menentukan skenario yang tidak biasa ini tidak akan terulang setelah pembaruan.

Seperti disiarkan Reuters, Jumat (2/9/2022), Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) telah meningkatkan pengawasannya terhadap sistem bantuan pengemudi canggih dan sistem kendaraan otonom dalam beberapa bulan terakhir.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Tahun lalu, mereka mengarahkan semua pembuat mobil dan perusahaan teknologi untuk segera melaporkan kecelakaan yang melibatkan kendaraan otonom.

NHTSA mengatakan pada Kamis (1/9/2022) bahwa pengajuan penarikan Cruise untuk mengatasi cacat keamanan pada perangkat lunak sistem mengemudi otomatisnya diwajibkan oleh hukum.

BACA JUGA: Kemas 4.000 SPK, Hyundai Stargazer Rebut Posisi Xpander dan Xpander Cross

NHTSA mengharapkan semua produsen, termasuk yang mengembangkan sistem mengemudi otomatis, untuk terus memastikan bahwa mereka memenuhi persyaratan memulai penarikan untuk setiap masalah keselamatan yang menimbulkan risiko yang tidak masuk akal terhadap keselamatan.

NHTSA mengatakan bahwa perangkat lunak Cruise yang ditarik kembali dapat dalam keadaan tertentu saat berbelok ke kiri tanpa perlindungan, menyebabkan (sistem mengemudi otonom) salah memprediksi jalur kendaraan lain atau tidak cukup reaktif terhadap perubahan jalur mendadak pengguna jalan.

Cruise menekankan dalam sebuah pernyataan pada Kamis bahwa semua kendaraan memiliki pembaruan perangkat lunak dan penarikan itu tidak memengaruhi atau mengubah operasi di jalan mereka saat ini.

Advertisement

Perusahaan menambahkan bahwa AV Cruises bahkan lebih dilengkapi untuk mencegah peristiwa yang luar biasa tersebut. NHTSA mengatakan respons (Sistem Mengemudi Otomatis) yang tidak tepat dapat meningkatkan risiko kecelakaan.

Agensi tersebut mengatakan bulan lalu telah membuka penyelidikan khusus atas kecelakaan Cruise. Dalam keadaan yang jarang terjadi, Cruise mengatakan bahwa perangkat lunak tersebut menyebabkan kendaraan otonom mengerem keras saat melakukan belokan kiri tanpa pelindung yang dianggap perlu untuk menghindari tabrakan depan yang parah.

BACA JUGA: Daftar Motor Honda yang Masih Cocok Diisi BBM Pertalite, Punyamu Masuk?

Advertisement

Kendaraan self-driving harus memutuskan antara dua skenario risiko yang berbeda dan memilih skenario dengan potensi tabrakan paling kecil pada saat itu, sebelum kendaraan yang melaju tiba-tiba berubah arah, kata Cruise.

Cruise juga mencatat bahwa laporan polisi menemukan pihak yang paling bersalah atas kecelakaan bulan Juni adalah kendaraan lain, yang melaju dengan kecepatan 40 mil per jam di zona 25 mil.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Ucapan Duka dari Tokoh Dunia untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Sepakbola
| Rabu, 05 Oktober 2022, 03:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement