Advertisement

Anomali Penjualan Mobil Double Cabin, Terendah Bulan Ini

Jaffry Prabu Prakoso
Senin, 25 Juli 2022 - 01:37 WIB
Sirojul Khafid
Anomali Penjualan Mobil Double Cabin, Terendah Bulan Ini Ilustrasi Chevrolet Colorado, salah satu mobil kabin ganda. Penjualan mobil kabin ganda atau double cabin di Indonesia mengalami koreksi bulanan pada Juni 2022, meski masih tumbuh dalam tren semesteran secara yoy. / Chevrolet

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Mobil model kabin ganda atau double cabin menjadi satu-satunya kendaraan jenis niaga yang penjualannya turun secara bulanan dari bulan Mei ke Juni 2022. Capaian tersebut juga jadi yang paling rendah dibandingkan bulan lain selama semesterI/2022.

Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) penjualan mobil kabin ganda secara wholesale pada bulan lalu adalah 701 unit. Capaian tersebut turun 1248 persen dibandingkan rapor Mei 2022, yang laku sebanyak 801 kendaraan.

Realisasi tersebut jadi yang paling rendah dibandingkan bulan lainnya sepanjang tahun ini. Secara berturut-turut dari Januari hingga April 2022 adalah 964 unit, 1.658 unit, 2.328 unit, dan 2.811 unit.

Meski begitu, penjualan kabin ganda pada semester I/2022 dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebenarnya masih tumbuh 54,77 persen, yaitu dari 5.985 unit ke 9.263 unit.

BACA JUGA: Honda Luncurkan All New Honda Civic Type R, Fokus pada Kecepatan?

Sementara itu, seturut pantauan Bisnis, penjualan mobil tipe lain pada Juni rata-rata tumbuh dibandingkan bulan sebelumnya. Bahkan truk kecil naik 64,90 persen.

Marketing Director PT Toyota-Astra Motor (TAM), Anton Jimmi Suwandy, mengatakan bahwa untuk produk keluarannya, penjualan Hilux D-Cab tumbuh hampir dua kali lipat pada semester I/2022 dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Tahun lalu di level 2.940 unit ke tahun 2022 ini ada di level 5.557 unit periode Januari sampai Juni dan menguasai lebih dari 51 persen market share,” katanya saat dihubungi akhir pekan ini.

Anton menjelaskan bahwa Hilux D-Cab mengalami penurunan pada dua bulan terakhir. Dari yang biasanya di atas 1.000 unit di tahun 2022 jadi antara 400 unit hingga 500 unit rata-rata per bulan. Hal tersebut tidak hanya terjadi pada Hilux, tapi juga di kompetitor Toyota.

BACA JUGA: Dampak Permintaan Tinggi, Hyundai Pastikan Stargazer Bakal Inden

Advertisement

Meski pasar pasar komersial secara total tengah tumbuh, Toyota, tambah Anton, melihat ada berbagai dinamika yang terjadi sehingga cukup berpengaruh pada penjualan. Salah satunya dari sisi permintaan yang tidak selalu sama dan berbeda dari berbagai model.

“Tapi pastinya akan kita pantau terus ke depan agar tetap bisa positif pertumbuhan totalnya sampai akhir tahun, termasuk pasar double cabin,” jelasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

MU Diporakporandakan Brentford, ten Haag: Tim Ini Butuh Tambahan Pemain Berkualitas

Sepakbola
| Minggu, 14 Agustus 2022, 22:27 WIB

Advertisement

alt

Menikmati Pemandangan Tujuh Gunung dari Ngablak Magelang

Wisata
| Jum'at, 12 Agustus 2022, 13:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement