Simak! Perbedaan MotoGP dan World Superbike

Ilustrasi - Youtube/MotoGP eSport
21 November 2021 20:17 WIB Mia Chitra Dinisari Otomotif Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Saat ini, sedang digelar ajang balap world Superbike di Mandalika. World Superbike, merupakan salah satu ajang balap motor bergengsi di dunia, selain juga MotoGP.

Tapi apa sebenarnya perbedaan dari keduanya?

Mengutip dari Topgear Malaysia, Menurut Ben Spies, seorang pembalap yang pernah main di MotoGP dan WorldSBK, "Perbedaan antara MotoGP dan WorldSBK sangat besar. Ini ada hubungannya dengan cara kerja sepeda. Pembalap MotoGP menerbangkan prototipe yang tidak semulus Superbike. Ada perbedaan lintasan dan perbedaan ini sangat signifikan sehingga perlu waktu bagi pengendara untuk terbiasa dengannya. Juga lebih mudah untuk mendorong superbike hingga batasnya. Ini adalah pertanyaan tentang pengendara mana yang lebih sering melewati batas atau seberapa sering. Di MotoGP, batasnya sangat tinggi. Anda harus bekerja keras untuk menemukan batas itu."

Ada banyak perbedaan besar antara keduanya dalam hal anggaran, tim, pabrikan, suite elektronik.

Semisal, WorldSBK (Superbike World Championship) menggunakan sepeda motor yang sebenarnya bisa Anda beli di showroom tetapi dimodifikasi sesuai dengan peraturan kompetisi untuk balap. Dengan uang dan usaha yang cukup, pemilik motor tersebut bisa memenuhi  mesin spesifikasi WorldSBK jika mereka ingin melakukannya.

Ada beberapa kesamaan di antara keduanya, terutama kapasitas mesin. Kedua kelas utama di MotoGP dan WorldSBK membatasi motor untuk tidak melampaui 1.000cc. Sementara Ducati Panigale V4 R dan Desmosedici GP sama-sama menjalankan konfigurasi mesin V4 satu liter secara umum, tenaga yang mereka hasilkan (dan cara memproduksinya) sangat berbeda.

Para ahli telah mengindikasikan bahwa sepeda WorldSBK dapat berkisar antara 200-250hp, tetapi MotoGP dikatakan antara 250-300hp. Ini menjelaskan banyak hal mengingat top speed tertinggi yang pernah dicatat oleh motor MotoGP adalah 362km/jam ketika Johann Zarco mengendarai Ducati Desmosedici GP20-nya pada pembuka musim di Qatar. Di WorldSBK, kecepatannya sedikit lebih lambat sekitar 330km/jam oleh Chaz Davies dan Ducati Panigale V4 R-nya yang direkam tahun lalu di Phillip Island, Australia.

Dan rasio power-to-weight juga berbeda. Berat minimum untuk setiap sepeda MotoGP ditetapkan pada 157kg, sedangkan sepeda WorldSBK adalah binatang yang sedikit lebih berat pada 168kg. Lakukan perhitungan dan Anda akan segera menyadari bahwa sebagian besar supercar bahkan tidak akan mendekati.

Di trek yang lebih kecil seperti Jerez, Spanyol, (video di atas) perbedaan waktu putaran hanya kurang dari satu detik per putaran (hanya beberapa persepuluh), tetapi di trek yang lebih besar dengan trek lurus yang lebih panjang seperti Qatar, saat itulah celahnya menjadi beberapa detik.

Sementara itu, melansir Redbull, berikut perbedaan detailnya :

1. Anggaran Tim

Anggaran tim tidak diragukan lagi jauh lebih tinggi di MotoGP daripada tim di Kejuaraan Dunia Superbike. Di MotoGP, tim dapat menghabiskan sebanyak yang mereka suka untuk sepeda, pengujian, peralatan, staf, dll. Tidak seperti di Kejuaraan Dunia Superbike, di mana pengeluaran tim untuk sepeda, pengendara, dan R&D semuanya terbatas.

2. Sepeda Motor yang digunakan

Meskipun motor yang berlomba di MotoGP dan Kejuaraan Dunia Superbike mungkin terlihat sangat mirip, di bawah kap mesin mereka sangat berbeda.

Sepeda yang dilombakan di FIM Superbike World Championship pada dasarnya adalah versi balap sepeda motor yang tersedia untuk dibeli publik di toko sepeda motor lokal mereka. Mereka dikenal sebagai sepeda produksi.
Sebaliknya, motor MotoGP adalah mesin balap atau prototipe yang dibuat khusus, yang memiliki batasan jauh lebih sedikit dan tidak tersedia untuk umum. Ini berarti motor MotoGP dapat dibuat khusus dari bawah ke atas dan selanjutnya lebih ringan karena penggunaan bahan berteknologi tinggi seperti serat karbon, titanium dan magnesium dan lebih cepat karena tidak adanya batasan pada penyetelan mesin.

Meskipun pembatasan yang diberlakukan di WSBK mungkin menghambat pengembangan sepeda, mereka membuatnya secara finansial lebih mudah diakses oleh tim baru untuk masuk daripada MotoGP. Beberapa akan berpendapat bahwa itu membuat balapan lebih adil juga, karena tidak bisa menjadi kasus tim mana yang bisa menghabiskan uang paling banyak.
Jadi, pada dasarnya MotoGP dapat dianggap sebagai dunia sepeda motor yang setara dengan Formula One, sedangkan balap Superbike lebih seperti sportscar atau balap mobil touring.

ECU & Perangkat Lunak Sepeda

Motor MotoGP dilengkapi dengan ECU (Engine Control Unit) standar dan paket perangkat lunak untuk menjaga persaingan tetap adil. Dalam Kejuaraan Dunia Superbike, pilihan ECU dan perangkat lunak terbuka untuk dipilih oleh tim, tetapi tentu saja dibatasi oleh batasan pengeluaran.

Tim

Tim sangat berbeda antara MotoGP dan WSBK, dengan beberapa pabrikan memasukkan tim di kedua seri, sedangkan yang lain akan memilih satu atau yang lain.

Kedua seri memiliki tim dari Honda, Ducati, Yamaha, Aprilia dan sekarang Suzuki masuk, tetapi hanya Kejuaraan Dunia Superbike yang melihat BMW & Kawasaki di line-up, sedangkan hanya MotoGP yang melihat KTM naik ke grid.

Tim di MotoGP memiliki anggaran yang jauh lebih tinggi daripada tim di WSBK dan terkenal memiliki semua gadget, teknologi, dan suku cadang terbaru serta mekanik terbaik.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia