Corona Bawa Kinerja Penjualan Otomotif Jatuh di Titik Terendah

Deretan mobil baru di terminal mobil, di Pelabuhan Tanjung Priok. - JIBI/Nurul Hidayat
29 April 2020 08:22 WIB Dionisio Damara Otomotif Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Memasuki pekan terakhir April 2020, agen pemegang merek (APM) semakin merasakan dampak nyata dari penyebaran virus Corona atau Covid-19 yang diprediksi membawa kinerja penjualan jatuh ke titik terendah. 

Bussines Innovation & Sales Marketing Director PT Honda Prospect Motor (HPM) Yusak Billy menyatakan penjualan di pekan terakhir bulan ini kian memperlihatkan pelemahan. "Penjualan pada April 2020 memang turun sekali. Untuk angka pastinya, nanti tunggu penutupan di akhir bulan," kata Billy kepada Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Senin (27/4).

Dampak pandemi virus corona atau Covid-19 memang sudah dirasakan industri otomotif nasional sejak Maret. Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo), penjualan retail pada Maret merosot 33,9% secara tahunan. Penjualan roda empat di sepanjang Januari-Maret 2020 juga mengalami penurunan 15,9% dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu, yakni sebanyak 260.804 unit.

Direktur Marketing PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmy Suwandi telah memprediksi kinerja penjualan dari industri otomotif  akan mengalami pelambatan pada bulan ini. Sementara itu, Bob Azam, Direktur Administrasi, Korporasi dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), sempat mengatakan penjualan bakal anjlok sebesar 90%. Periode terberat diperkirakan terjadi pada Mei.

"Penjualan akan turun sampai dengan 90 persen. Setelah itu memulai pemulihan butuh waktu sembilan hingga 12 bulan, tergantung negara masing-masing. Dan, setelah itu [baru] akan ada akselerasi demand," ujarnya saat dihubungi beberapa waktu lalu.

Bob juga menyimpulkan secara rata-rata, kondisi pasar sepanjang tahun ini akan terkoreksi ke level 50% dibandingkan dengan tahun lalu. Hal itu sejalan dengan proyeksi Gaikindo yang merevisi target penjualan menjadi 600.000 unit, dari sebelumnya 1,1 juta unit.  

Melanjutkan Produksi

Di sisi lain, di tengah situasi krisis, sejumlah APM memutuskan untuk memperpanjang masa penutupan pabrik. Namun, ada pula yang terus melanjutkan produksi dengan menerapkan secara ketat protokol pencegahan Covid-19.

Honda Prospect dan Suzuki Indomobil merupakan dua dari produsen mobil yang diketahui memperpanjang masa penangguhan, mulai dari 27 April sampai dengan 8 Mei. Sementara TMMIN diketahui kembali melanjutkan aktivitas di lini pembuatan komponen suku cadang dan memenuhi ekspor ke Timur Tengah, setelah menghentikan sementara produksinya selama 10 hari.

Daihatsu akan mempertimbangkan aktivitas produksi setelah seluruh persiapan sesuai dengan standar protokol Covid-19. Apabila produksi kembali dilakukan, Daihatsu memastikan hanya akan memenuhi permintaan ekspor.

Ketua I Gaikindo, Jongkie D. Sugiarto memperkirakan posisi APM pada kuartal kedua akan semakin sulit karena kecilnya permintaan pasar domestik, ketatnya pemberian kredit, dan ekspor terimbas virus corona yang telah melanda lebih 200 negara di dunia.

"APM dan distributor beserta dealer-dealernya harus bertahan hidup dan tunggu sampai Covid-19 ini selesai," tuturnya belum lama ini.

Kendati demikian, Jongkie meyakini masa sulit ini akan segera terlewati. Penjualan industri otomotif  akan kembali normal, seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang meningkat. "Masa sulit ini, kan, hanya sementara," ujarnya. 

Sumber : Bisnis Indonesia