Gandeng Salah Satu Perusahaan Otomotif China, Toyota Produksi Baterai Hybrid

02 Juni 2013 17:28 WIB Otomotif Share :

http://www.harianjogja.com/baca/2013/06/02/gandeng-salah-satu-perusahaan-otomotif-china-toyota-produksi-baterai-hybrid-412255/130515_mobil-hijau" rel="attachment wp-att-412257">http://images.harianjogja.com/2013/06/130515_mobil-hijau-150x150.jpg" alt="" width="150" height="150" />
JAKARTA— Toyota Motor Corp bekerjasama dengan salah satu perusahaan otomotif  asal China akan bekerja sama memproduksi  baterai hybrid.

Juru bicara Toyota Takanori Yokoi  mengatakan pihaknya sedang dalam perundingan dengan Hunan Corun New Energy Co untuk bekerja sama memproduksi baterai hybrid nikel-metal  untuk kendaraan hybrid Toyota yang akan dipasarkan di China mulai 2015, seperti dikutip dari Reuters.

Sebelumnya, Toyota  merilis akan merancang komponen hybrid di China agar kendaraan hybrid yang khusus di jual di negara itu harganya terjangkau.

Langkah Toyota tersebut untuk mengantisipasi perubahan kebijakan industri China yang akan lebih mendukung kendaraan energi baru,  termasuk hybrid.

China selama ini memberi subsidi besar bagi kendaraan tenaga listrik dan hybrid plug-in yang lebih mengutamakan tenaga listrik. Banyak pihak yakin Pemerintah China juga akan segera memberlakukan subsidi besar bagi kendaraan teknologi hybrid.

Juru bicara Toyota Yokoi mengatakan Toyota akan mulai memasarkan dua model hybrid terjangkau di China sekitar tahun 2015. Satu model di antaranya untuk dan dipasarkan oleh Guangzhou Automobile Group Co dan model satu lagi hasil patungan dengan FAW Group.

Sementara itu perusahaan otomotif dan pembuat baterai asal China  BYD Co sudah mengumumkan dalam beberapa tahun ke depan hanya akan memasarkan kendaraan hybrid dan energi lainnya sekaligus menghentikan produksi kendaraan BBM.

Perusahaan penghasil baterai yang merupakan kerja sama Toyota dan Hunan Corun akan berdiri di kota Changshu. Perusahaan patungan ini  41 % sahamnya dimiliki Primearth EV Energy Co yaitu  joint venture Toyota dan Panasonic Corp, 5% Toyota Motor China Investment Co dan 4 % Toyota Tsusho Co. Joint venture tersebut sedang menunggu pengesahan dari pemerintah China.

Hunan Corun New Energy dan Changshu Sinogy Venture Capital Co, masing-masing memiliki 40 persen dan 10 persen usaha patungan itu. (ltc)