Tahun Depan, Produksi Sepeda Motor Listrik Lokal hingga 60.000 Unit

Presiden Joko Widodo mencoba sepeda motor listrik produksi PT Wijaya Manufakturing, Rabu (7/11). - Bisnis Indonesia/Yodie Herdiyan
07 November 2018 17:30 WIB Yodie Hardiyan Otomotif Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Presiden Joko Widodo atau Jokowi menyatakan perusahaan dalam negeri akan memproduksi 60.000 sepeda motor listrik pada 2019.

Perusahaan yang dimaksud adalah PT Wijaya Manufakturing, sebuah perusahaan patungan dalam negeri yang dibentuk oleh PT Wijaya Karya Industri dan Konstruksi dan PT Gesits Technologies Indo. Perusahaan ini merupakan perusahaan kolaborasi antara BUMN dan perusahaan swasta.

Presiden menjajal purwarupa (prototipe) sepeda motor yang akan dijual itu di jalanan di dalam kompleks Istana Kepresidenan selama 10 menit. Sebelum menjajal sepeda motor itu, Jokowi menggelar pertemuan dengan pihak perusahaan, perguruan tinggi seperti Institut Teknologi Surabaya dan Menteri Riset dan Pendidikan Tinggi Muhammad Nasir. "Tadi kami bicara masalah produksi," kata Presiden menjelaskan mengenai hasil pertemuan itu setelah menjajal sepeda motor itu.

Menurutnya, sepeda motor ini akan diproduksi pada 2019. Dalam setahun, sepeda motor ini akan diproduksi sebanyak 60.000. Presiden mengatakan merek dan prinsipal sepeda motor ini 100 persen Indonesia.

Presiden mengatakan sepeda motor ini sudah diuji coba dari Jakarta ke Bali. Presiden mengatakan tidak ada masalah dalam uji coba sepeda motor itu. Menurutnya, dengan adanya sepeda motor listrik ini, konsumen diberikan pilihan. Apabila harga sepeda motor itu kompetitif dan lebih efisien dibandingkan dengan sepeda motor konvensional maka produk itu akan disambut oleh pasar.

Jokowi belum bersedia menyebutkan harga sepeda motor listrik itu kendati sudah mendapatkan informasi dari perusahaan. "Kami coba di pasar lokal dulu. Tentu saja saya sudah diberi tahu harganya, kompetitif. Saya kira sangat bagus," katanya.

Sumber : Bisnis Indonesia